Friday, December 10, 2010

Pentingnya Ke Masjid.


Pentingnya Solat Berjemaah Di Masjid


Sebahagian umat Islam masih membiasakan diri mengerjakan solat lima waktu di rumah atau di tempat ia bekerja. Sangat sedikit yang membiasakan solat lima waktunya berjemaah di masjid atau surau di mana azan dikumandangkan. Bahkan ada sebahagian saudara muslim yang membiasakan dirinya solat seorang diri atau tidak berjemaah. Padahal terdapat  banyak pesanan dari Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam yang menganjurkan umat Islam –terutama kaum lelaki solat berjama’ah di masjid tempat di mana azan dikumandangkan.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَلْقَى اللَّهَ غَدًا مُسْلِمًا فَلْيُحَافِظْ عَلَى هَؤُلَاءِ الصَّلَوَاتِ حَيْثُ يُنَادَى بِهِنَّ فَإِنَّ اللَّهَ شَرَعَ لِنَبِيِّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُنَنَ الْهُدَى وَإِنَّهُنَّ مِنْ سُنَنِ الْهُدَى وَلَوْ أَنَّكُمْ صَلَّيْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ كَمَا يُصَلِّي هَذَا الْمُتَخَلِّفُ فِي بَيْتِهِ لَتَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ وَلَوْ تَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ لَضَلَلْتُمْ وَمَا مِنْ رَجُلٍ يَتَطَهَّرُ فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ثُمَّ يَعْمِدُ إِلَى مَسْجِدٍ مِنْ هَذِهِ الْمَسَاجِدِ إِلَّا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِكُلِّ خَطْوَةٍ يَخْطُوهَا حَسَنَةً وَيَرْفَعُهُ بِهَا دَرَجَةً وَيَحُطُّ عَنْهُ بِهَا سَيِّئَةً وَلَقَدْ رَأَيْتُنَا وَمَا يَتَخَلَّفُ عَنْهَا إِلَّا مُنَافِقٌ مَعْلُومُ النِّفَاقِ وَلَقَدْ كَانَ الرَّجُلُ يُؤْتَى بِهِ يُهَادَى بَيْنَ الرَّجُلَيْنِ
حَتَّى يُقَامَ فِي الصَّفِّ (صحيح مسلم)

Ibn Mas’ud radhiyallahu ’anhu berkata: “Barangsiapa ingin bertemu Allah esok hari sebagai seorang muslim, maka ia harus menjaga benar-benar solat pada waktunya ketika terdengar suara adzan. Maka sesungguhnya Allah subhaanahu wa ta’aala telah mensyari’atkan (mengajarkan) kepada Nabi shollallahu ’alaih wa sallam beberapa SUNANUL-HUDA (perilaku berdasarkan hidayah/petunjuk) dan menjaga solat itu termasuk dari SUNANUL-HUDA. Andaikan kamu solat di rumah sebagaimana kebiasaan orang yang tidak suka berjama’ah berarti kamu meninggalkan sunnah Nabimu Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam. Dan bila kamu meninggalkan sunnah Nabimu Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam pasti kamu tersesat. Maka tidak ada seseorang yang bersuci dan dia sempurnakan wudhunya kemudian ia berjalan ke masjid di antara masjid-masjid ini kecuali Allah subhaanahu wa ta’aala mencatat bagi setiap langkah yang diangkatnya menjadi kebaikan yang mengangkat derajatnya dan bagi setiap langkah yang diturunkannya menjadi penghapus kesalahannya. Dan sungguh dahulu pada masa Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam tiada seorang tertinggal dari solat berjama’ah kecuali orang-orang munafiq yang terang kemunafiqannya. Sungguh adakalanya seseorang itu dihantar ke masjid didukung oleh dua orang kanan kirinya untuk ditegakkan di barisan saf.” (HR Muslim 3/387).

Berdasarkan hadis di atas sekurangnya terdapat beberapa pelajaran penting:
Pertama, seseorang yang disiplin mengerjakan solat saat azan berkumandang akan menyebabkan dirinya diakui sebagai seorang muslim saat bertemu Allah subhaanahu wa ta’aala kelak di hari berbangkit. Sungguh suatu kenikmatan yang luar biasa...! Pada hari yang sangat menggoncangkan bagi semua manusia justru diri kita dinilai Allah subhaanahu wa ta’aala sebagai seorang hamba-Nya yang menyerahkan diri kepada-Nya. Kita tidak dimasukkan ke dalam golongan orang kafir, musyrik atau munafiq.


مَنْ سَرَّهُ أَنْ يَلْقَى اللَّهَ غَدًا مُسْلِمًا فَلْيُحَافِظْ عَلَى هَؤُلَاءِ الصَّلَوَاتِ حَيْثُ يُنَادَى بِهِنَّ

”Barangsiapa ingin bertemu Allah esok hari sebagai seorang muslim, maka ia harus menjaga benar-benar solat pada waktunya ketika terdengar suara azan.”

Kedua, menjaga solat termasuk kategori aktifitas SUNANUL-HUDA (perilaku atau kebiasaan berdasarkan pertunjuk Ilahi). Barangsiapa memelihara pelaksanaan kewajiban solat lima waktu setiap harinya berarti ia menjalani hidupnya berdasarkan petunjuk dan bimbingan Allah subhaanahu wa ta’aala. Berati ia tidak membiarkan dirinya hidup tersesat sekadar mengikuti hawa nafsu yang dikuasai musuh Allah subhaanahu wa
ta’aala, yakni syaitan.

فَإِنَّ اللَّهَ شَرَعَ لِنَبِيِّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُنَنَ الْهُدَى وَإِنَّهُنَّ مِنْ سُنَنِ الْهُدَى

”Maka sesungguhnya Allah subhaanahu wa ta’aala telah mensyari’atkan (mengajarkan) kepada Nabi shollallahu ’alaih wa sallam beberapa SUNANUL-HUDA (perilaku berdasarkan hidayah/petunjuk) dan menjaga sholat itu termasuk dari SUNANUL-HUDA.”

Ketiga, sholat di rumah identik dengan meninggalkan sunnah Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam. Padahal tindakan meninggalkan sunnah Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam merupakan gambaran raibnya cinta seseorang kepada Nabinya Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam. Sebaliknya, bukti cinta seseorang akan Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam adalah kesungguhannya untuk melaksanakan berbagai sunnah beliau, Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam.

وَلَوْ أَنَّكُمْ صَلَّيْتُمْ فِي بُيُوتِكُمْ كَمَا يُصَلِّي هَذَا الْمُتَخَلِّفُ فِي بَيْتِهِ لَتَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ

”Andaikan kamu solat di rumah sebagaimana kebiasaan orang yang tidak suka berjama’ah berarti kamu meninggalkan sunnah Nabimu Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam.”

Keempat, meninggalkan sunnah Nabi akan menyebabkan seseorang menjadi TERSESAT.Berarti tidak lagi hidup di bawah naungan bimbingan dan petunjuk Allah. Sungguh mengerikan, bilamana seorang muslim merasa menjalankan kewajiban solat, namun kerana ia kerjakannya tidak di masjid, maka hal itu menyebabkan dirinya menjadi tersesat dari jalan yang lurus...! Na’udzubillaahi min dzaalika.

وَلَوْ تَرَكْتُمْ سُنَّةَ نَبِيِّكُمْ لَضَلَلْتُمْ

”Dan bila kamu meninggalkan sunnah Nabimu Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam pasti kamu tersesat.”

Kelima, barangsiapa menyempurnakan wudhu lalu berjalan ke masjid, maka hal itu akan mendatangkan kenaikan derajat dan penghapusan kesalahan.

وَمَا مِنْ رَجُلٍ يَتَطَهَّرُ فَيُحْسِنُ الطُّهُورَ ثُمَّ يَعْمِدُ إِلَى مَسْجِدٍ مِنْ هَذِهِ الْمَسَاجِدِ إِلَّا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ بِكُلِّ خَطْوَةٍ يَخْطُوهَا حَسَنَةً وَيَرْفَعُهُ بِهَا دَرَجَةً وَيَحُطُّ عَنْهُ بِهَا سَيِّئَةً

”Maka tidak ada seseorang yang bersuci dan dia sempurnakan wudhunya kemudian ia berjalan ke masjid di antara masjid-masjid ini kecuali Allah subhaanahu wa ta’aala mencatat bagi setiap langkah yang diangkatnya menjadi kebaikan yang mengangkat derajatnya dan bagi setiap langkah yang diturunkannya menjadi penghapus kesalahannya.”

Keenam, Ibnu Mas’ud radhiyallahu ’anhu menggambarkan bahwa pada zaman Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam masih hidup di tengah para sahabat radhiyallahu ’anhum jika ada yang tertinggal dari sholat berjamaah maka ia dipandang identik dengan orang munafiq sejati


وَلَقَدْ رَأَيْتُنَا وَمَا يَتَخَلَّفُ عَنْهَا إِلَّا مُنَافِقٌ مَعْلُومُ النِّفَاقِ

”Dan sungguh dahulu pada masa Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam tiada seorang tertinggal dari sholat berjama’ah kecuali orang-orang munafiq yang terang kemunafiqannya.”

Ketujuh, di zaman Nabi Muhammad shollallahu ’alaih wa sallam sedemikian bersemangatnya orang menghadiri sholat berjamaah di masjid sampai-sampai ada yang dipapah dua orang di kiri-kanannya agar ia bisa solat berjamaah di masjid

وَلَقَدْ كَانَ الرَّجُلُ يُؤْتَى بِهِ يُهَادَى بَيْنَ الرَّجُلَيْنِ حَتَّى يُقَامَ فِي الصَّفّ

”Sungguh adakalanya seseorang itu dihantar ke masjid didukung oleh dua orang kanan kirinya untuk ditegakkan di barisan saf.”

Ya Allah,  mudahkan dan kuatkanlah kami untuk selalu solat lima waktu berjama’ah di masjid bersama saudara muslim kami lainnya. Amin.-


kita sentiasa mencari alasan untuk tidak melakukan sesuatu termasuk berjemaah di masjid. Di dalam perbincangan ini, Satu kisah yang diceritakan di dalam Al-Quran.
Abdillah Ibnu Maktum pernah berkata, “Ya Rasulullah, aku ini seorang yang tua, yang sudah rabun (Allah berfirman di dalam Al-Quran sebagai buta), lemah badanku, jauh rumahku, antara rumahku dan masjid ada kebun kurma dan satu lembah, maka apakah diperbolehkan aku bersolat di rumahku sendiri?” Rasulullah s.a.w menjawab, “Apakah kamu mendengar suara azan?” Jawab Abdillah Ibnu Maktum, “Ya, aku dengar.” Rasulullah menjawab, “Harus kau datang.” Riwayat Bukhari.
Adakah kita mempunyai ciri-ciri di atas? Buta mata? Tua? Lemah badan? Jauh? Jauh panggang dari api. Dalam hal di atas pun Rasulullah s.a.w tidak memberi keringanan kepada Abdillah Ibnu Maktum, apatah lagi kita yang sihat. Hadis begini adalah untuk disandarkan pada kita. Reflect pada diri sendiri, apa alasan kita boleh beri untuk tidak ke masjid.
 
Hujan? Hujan itu adalah rahmat Allah. Kita nak jadikan rahmat Allah sebagai alasan? Sekarang kita ada kereta, motosikal berbanding zaman Rasulullah s.a.w dan para sahabat. Bagaimana jika ditarik rahmat itu nanti? Jangan terhantuk baru nak terngadah . Contohi sahabat Rasulullah s.a.w, mereka bertanya Rasulullah s.a.w sebelum melakukan sesuatu. Umat islam zaman sekarang bila dah buat baru nak rujuk ulama. Lepas dah rujuk mesti nak benda yang dirujuk dibenarkan, lekeh-lekeh pun nak ia jadi makhruh tapi tak haram.
Muaz ibnu Anas meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda, “Keadaan yang sangat teruk, dan membawa keadaan kepada kekufuran, dan membawa keadaan kepada kemusyrikan ialah barangsiapa yang mendengar muazin melaungkan azan mana dia tidak berusaha untuk menyahut seruan tersebut (ke masjid).”

Maka berusahalah untuk ke masjid. Al-Quran dan hadis diturunkan untuk membetulkan manusia dan memberi manusia kebaikan dalam kehidupan. Apa saja yang Allah perintahkan, maka usahakanlah. Jangan ditanya mengapa tetapi lebih kepada bagaimana dan bila. Ustaz memberitahu bahawa kebanyakan para sahabat Rasulullah s.a.w menyebut
“Maka janganlah kamu tinggalkan solat jemaah di masjid kerana tinggalkan solat jemaah di masjid berdosa besar.”
Ini bukan hadis, tetapi kata-kata para sahabat. Imam syafie juga pernah menyebut berkenaan solat berjemaah. Katanya
“Aku tidak pernah memberi keringanan bagi sesiapa yang mampu bersolat jemaah tetapi meninggalkannya kecuali uzur.”
Imam Ahmad pula menyebut berkenaan solat jemaah katanya
“Cuba nasihati orang ramai yang tinggalkan solat berjemaah di masjid.”
Ini kerana jika orang yang tidak kita nasihati itu dibawah tanggungan kita (contohnya anak) maka kita turut menanggung dosa akibat tidak menasihatinya. Namun begitu, adalah lebih baik bagi wanita bersolat di rumah bagi mengelakkan fitnah.
Tulisan  kali ini ingin mengatakan terdapat empat tanggungjawab terhadap ilmu iaitu mencarinya, mengamalkannya, menyebarkannya dan mempertahankannya. Maka adalah baik jika ilmu yang dipelajari disandar oleh sesuatu contohnya catatan kita atau kitab-kitab yang bertulis. Ilmu juga perlu dipelajari dengan yakin. Semoga ana istiqamah dalam penulisan ini, wassalam.
P/S : Malam selasa ini iaitu hari Isnin 13/12/2010 ada kelas ceramah agama oleh Ustaz Penceramah:Ustaz Samsudian Bin Ja'amit (Ustaz SMK Seri Jementah) . Semua  orang di kariah ini dijemput hadir selesai solat isyak ada jamuan nasi berlauk ayam masak kari dan kepada kariah masjid Jementah rebutlah peluang mendengar ceramah dan berakhir dengan jamuan .. Alhamdulillah.. 
 Khutbah Hari ini 10.12.2010 dengan Tajuk "Pentingnya Ke Masjid"l di baca Oleh Imam 1.


video






2 comments:

RuMaH TuA said...

sama2 lah kita(wanita) galakkan mahram2 kita untuk solat berjemaah dimana tempat azan diazankan..

Anonymous said...

sama2 lah kita(wanita) galakkan mahram2 kita untuk solat berjemaah dimana tempat azan diazankan..

insyaAllah dan Alhamdulilah jika keazaman yg tinggi kita miliki utk mendapat rahmat dan keredaannya apa yg diperintahnya akan sentiasa kita patuhi